Selasa, 20 Desember 2016

Ada Cerita Dari Tenis Meja





Kali ini gue mau cerita tentang PORAK (Pekan Olahrga Antar Kelas) disekolah gue ini yang diadakan oleh OSIS, Jujur aja gue gak terlalu bisa-bisa banget tentang olahraga. Ceritanya gue yang mendokumentasikan Acara itu, tapi karena gue juga ambil peran dalam kelas gue bantuin KM buat ngisi kekosongan team Volley karena hari pertama adalah pertandingan Volley dan Tenis Meja, alhasil dikelas gue ada satu orang yang berperan sebagai Atlet ganda dan otomatis kalo dia ikut Volley Terus Tenis Meja bakal kosong begitupun kalo dia ikut Tenis Meja Team Volley bakal kekurangan, Gue nyari Temen-temen kelas gue dan ntah mengapa mereka pada gakmau ikut Volley ataupun Tenis Meja alasan yang sama dari temen-temen gue yaitu TIDAK BISA.

Singkat cerita pertandingan volley udah dimulai dan otomatis Tenis meja lah yang kosong, Gue cari orang buat ngisi kekosongan itu dan gak dapat orangnya, Akhirnya gue mutusin buat gue yang maju iya gak salah baca kok gue yang maju daripada kelas gue yang Didiskualifikasi. Jujur aja gue gakbisa main kaya ginian tapi gue duluin nyali “Yang penting gue udah coba dan gue siap kalah.” Gue bilang itu sama diri gue sendiri.

Gue lawan kakak kelas dan ternyata penontonnya juga ada gue kira gak ada, Kita sama-sama gak terlalu bisa main tenis meja disitu gue keringat dingin aslinya deh, kita pemanasan beberapa kali duh. Dan hasil akhirnya gue melaju kefinal, dan Gue yakin banget gue maju kefinal itu karna lagi beruntung aja karna aslinya gue emang Gak bisa eh Ralat maksudnya belum bisa main tenis meja.
Pas babak Final lawan gue berasal dari Mts yang sama kaya gue dia adik kelas gue dan gue berarti final lawan kelas X, Dia juara kabupaten lah gue? Boro-boro juara main Tenis aja baru bisa, Dia yang ngelatih eskul Tenis meja katanya lah gue? Boro-boro ngelatih terakhir main aja kelas 7 SMP. Bener-bener perbandingan yang jauh. Disitu emang banyak yang semangatin yang bilang ntar kalo menang dikasih ini itulah huh, Dan akhirnya gue kalah. Dan dari pertandingan inilah gue bisa dapat beberapa poin penting.

1.       Nyali
Gak peduli lo bakal kalah atau menang yang penting lo udah berani, Lebih baik kalah tapi setelah mencoba daripada kalah tapi tidak mencoba sama sekali. Gue tahu lawan gue difinal jauh perbandingannya dibanding gue tapi gue gak mundur. Bahkan setelah ini gue jadi pengen ikut eskul Tenis Meja haha.

2.       Percaya diri
Gue gak percaya sama diri gue pada saat tenis meja, gue udah yakin gue bakal kalah dan pada akhirnya? Gue kalah. Seharusnya kita yakinin diri kita dulu bahwa kita mampu, gue berani Cuma gue yakin kalah kurang pas gitu. Seharusnya ada hal yang harus dipercayakan yaitu diri sendiri.

3.       Do’a
Ada satu kejadian ketika gue gugup mau dimulai gue bilang gini “Bentar bentar do’a dulu yuk biar selamat dan lancer.” Penonton ada yang ketawa, senyam-senyum dan gue yakin ada yang ilfeel tapi bodo amat, Gue gak salah kok Cuma ngajak berdoa bareng-bareng.

4.       Dibawa santai
Semua jangan dibawa gugup jangan dibawa serius banget lah dibawa santai aja kaya gue, Ketika lawan gue serius banget mukanya gue Cuma bisa masang wajah “ I’M FINE. ” Tapi aslinya “ I’M NOT FINE.”, Dan jangan kan gue bahkan penonton aja mungkin pada greget lihat pertandingan nya.

5.       Keluarkan yang terbaik
Bukan masalah pemain pengganti atau pemain inti, tapi semua harus rata harus keluarkan yang terbaik yang ada didalam diri kita, Kalo lo capek lo bias bilang istirahat kok tapi kalo lo nyerah itu berarti lo kalah.

Oke itu 5 poin yang gue dapat dari PORAK tenis Meja kali ini, gue bukan pemenangnya gue bukan juaranya tapi dari ini gue bisa dapat beberapa poin penting, Terakhir dipostingan kali ini gue tutup dengan Quote.

“ Aku harus percaya pada diriku sendiri, percaya bahwa aku adalah orang yang mereka percaya.” –Uzumaki Naruto

Bagikan

Jangan lewatkan

Ada Cerita Dari Tenis Meja
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.